Cara Membuat Testimoni Sempurna Untuk Produk Anda

Bukti sosial adalah bagian penting dari setiap proses penjualan – Anda harus membuktikan kepada prospek bahwa produk Anda berhasil (membantu mereka mendapatkan hasil yang mereka inginkan) sebelum mereka mempertimbangkan untuk membeli. Ada tiga cara untuk melakukannya secara online (tentu saja Anda perlu melakukan semuanya):

Berbagi cerita Anda (seberapa banyak Anda bergumul dengan kehidupan, baccarat online bisnis, kesehatan, dll … diikuti dengan kisah Anda menemukan solusinya, dan kemudian hasil yang Anda peroleh sejak menemukan rahasianya)

Basis Penggemar Media Sosial (Komentar blog, penggemar Facebook, pengikut twitter, dan pelanggan YouTube semuanya berfungsi sebagai bukti sosial)

Testimonial (Kisah sukses dari orang-orang yang mendapatkan hasil fenomenal dari program / layanan Anda)

Di artikel ini kami hanya berbicara tentang membuat testimonial. Praktik umum untuk membuat testimonial di ruang pelatihan dan berbicara adalah mendapatkan kutipan dari pelanggan lama yang berseri-seri tentang betapa menakjubkannya produk Anda – dan betapa segala sesuatunya dalam hidup mereka sempurna. Anda melihat kutipan seperti, “Saya tidak pernah berpikir hal-hal bisa begitu menakjubkan.” Atau, “ini keputusan terbaik yang pernah saya buat!” Sekarang, sama sekali tidak ada yang salah dengan itu. Tetapi pikirkan tentang dari mana prospek itu berasal …

Salah satu hambatan terbesar yang harus Anda atasi secara online adalah ketidakpercayaan. Dan sebagian besar orang skeptis terhadap kutipan acak dan sempurna, bahkan kutipan yang mencantumkan nama lengkap, kota asal, dan gambar orang tersebut. Mari kita hadapi itu, Anda dapat menggunakan gambar Google dan mengambil foto lama dan menampar nama dan kota di sana.

Jadi, inilah formula yang sangat mudah untuk testimonial yang sempurna. Orang yang Anda tampilkan perlu membagikan lima poin:

Apa yang mereka skeptis sebelum membeli.
Apa yang membuat mereka memutuskan untuk membeli.
Seperti apa rasanya menjalani program ini.
Hasil yang mereka dapatkan sejak itu.
Siapa yang akan mereka rekomendasikan juga.

Jadi sekarang, alih-alih hanya berseri-seri tentang betapa hebatnya Anda (pelatih), mereka menyuarakan beberapa kekhawatiran yang sama yang mungkin mereka miliki dan kemudian menunjukkan mengapa mereka mengesampingkan kekhawatiran itu, bagaimana rasanya menjalani kursus. , bagaimana hal itu mengubah hidup mereka, dan memenuhi syarat prospek dengan berbagi kepada siapa mereka akan merekomendasikannya. Perhatikan bagaimana ini cerita linier, bukan hanya omong kosong.

Cara menyajikan testimonial:

JANGAN menyebutnya testimonial. “Testimonial” terdengar seperti penjualan dan itu adalah kata berhenti untuk Google (yaitu menggunakan kata ini akan menurunkan peringkat Anda di pencarian Google sehingga prospeknya berkurang). Alih-alih, beri nama “Kisah Sukses” atau “Studi Kasus”

Rekam video mereka. Video adalah yang terbaik. Audio dengan foto juga berfungsi dengan baik. Dan Anda tidak ingin foto tersebut membuat orang tersebut terlihat seperti model. Faktanya, pencahayaan yang lebih berbintik dan redup semakin baik. Kecuali Anda memasarkan ke model, atau semacam produk kecantikan – tidak ada yang akan berhubungan dengan supermodel. Pergi ke kasino di Las Vegas dan Anda akan melihat ini dilakukan dengan sangat baik. Ingat jackpot jutaan dolar besar di mesin slot yang mereka iklankan? Lain kali Anda melihat salah satu dari ini, lihat foto-foto para pemenang. Itu biasanya foto yang sangat buruk dari orang-orang yang berkeringat, kelebihan berat badan, dan berpakaian buruk. Mengapa mereka melakukan ini? Karena ketika Anda melihat foto-foto itu Anda secara tidak sadar berpikir “oh, jika orang itu menang, saya benar-benar bisa menang.”

Semakin tersandung, dan lebih buruk – semakin baik! “Kisah sukses” harus dapat dipercaya dan dapat dihubungkan. Dan orang yang berbicara dengan sempurna lebih sulit untuk diajak berhubungan. Jadi jika subjek yang Anda rekam atau rekam sering mengatakan “ummmm”, itu sebenarnya bagus. (Jelas mereka perlu terdengar kompeten – tetapi harus terdengar nyata, bukan tertulis).

Ikuti rumus lima langkah itu, pastikan Anda mendapatkan video atau audio dari mereka yang mengatakan hal-hal itu dalam urutan itu, dan Anda akan ditetapkan. Oh, dan pastikan Anda mendapatkan izin mereka untuk menggunakan cerita mereka dalam materi promosi Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.